Ribuan Warga Palembang Enggan Pindah Administrasi

Alwi Alim    •    Senin, 27 Nov 2017 18:41 WIB
kependudukan
Ribuan Warga Palembang Enggan Pindah Administrasi
Warga Tegal Binangun Palembang berunjuk rasa di Kantor Pemprov Sumatera Selatan, Senin, 27 November 2017, karena menolak perpindahan data kependudukan, MTVN - Alwi Alim

Palembang: Ribuan warga Tegal Binangun Kecamatan Plaju Darat, Senin, 27 November 2017 'menyerbu' Pemprov Sumsel. Mereka mengatakan tak ingin berpindah administrasi kependudukan dari Palembang menjadi Banyuasin.

Aksi ini sempat ricuh  karena saling dorong antara warga dan petugas keamanan. Namun, aksi tersebut berhasil ditenangkan dan kembali berjalan kondusif.

Ketua Forum Warga, Daryono, mengatakan sudah sejak lama kependudukan mereka di Palembang. Namun, saat ini pemerintah ingin memindahkan menjadi kependudukan Banyuasin. Bahkan, Pemkab Banyuasin membangun kantor lurah dan puskesmas di kawasan mereka tinggal.

"Kami sudah bersabar, tapi tidak ada iktikad baik dari pemerintah karena itu kami datang untuk meminta kejelasan dari pemerintah," katanya disela aksi di Pemprov Sumsel, Senin, 27 November 2017.

Jika memang nantinya masih tidak ada ketegasan dari pemerintah dan tidak memenuhi tuntutan untuk tetap menjadi warga Palembang, mereka mengancam bertindak anarkistis.

"Kami akan mengancam penyelenggaraan Asian Games di Palembang jika memang tuntutan kami tidak dipenuhi," tegasnya.

Sementara itu, Asisten Pemerintahan dan Kesra Pemprov Sumsel, Akhmad Najib mengaku akan berupaya untuk memenuhi tuntutan para warga untuk tetap menjadi penduduk Palembang.

"Besok, kami akan selesaikan permasalahan ini agar tidak berlarut-larut," katanya.

Sebagai Pemprov Sumsel, pihaknya harus berada ditengah, dan memihak semuanya. Karena itu, pihaknya meminta agar tidak saling mengancam dan harus menjaga kondusifitas mengingat menjelang Asian Games.

"Kami harap tidak ada intimidasi dan provokasi," pungkasnya. 


(RRN)