17 Desa di Nagan Raya Dilanda banjir

ant    •    Rabu, 03 Oct 2018 12:29 WIB
bencana longsor
17 Desa di Nagan Raya Dilanda banjir
ilustrasi Medcom.id

Banda Aceh: Sedikitnya 2.227 orang dari 644 keluarga yang tinggal di 17 gampong atau desa di tiga kecamatan terdampak banjir setelah hujan deras mengguyur wilayah Kabupaten Nagan Raya, Provinsi Aceh.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA) Teuku Ahmad Dadek mengatakan sebagian wilayah Nagan Raya terendam air sejak Senin 1 Oktober malam. Hingga Selasa, 2 Oktober jalan-jalan raya di wilayah itu juga masih tergenang air hingga setinggi setengah meter.

Di Kecamatan Tadu Raya, banjir melanda Gampong Gunong Geulugo, Gunong Kupok, Alue Bata, Gunong Sapek, Sarah Nantok, Pasi Luah, Alue Gajah, Alue Labu, Siron, Gapa Garu, dan Cot Mee. Banjir juga melanda gampong Pante Raya, Unong Krueng, Neubok Yee, Pante Rawa, dan Lueng Keube Jagat di Kecamatan Tripa Makmur.

"Dan sisanya di Darul Makmur, Gampong Alue Bereyeng," kata dadek.

"BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) bersama instansi terkait sedang mendata enam gampong di dua kecamatan, dan data tambahan korban banjir di wilayah Nagan Raya," katanya menambahkan.

Abdul Samad, penduduk Gunung Geulugo, mengatakan warga khawatir hujan kembali turun dan memperparah kondisi daerah yang kebanjiran. "Air yang menggenangi rumah penduduk saja belum hilang semua. Masih sisakan lumpur," kata dia.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah mengingatkan daerah-daerah di Aceh bagian Barat dan Selatan untuk mewaspadai dampak hujan dan petir.

"Waspada hujan intensitas sedang hingga lebat disertai petir dan angin kencang di barat-selatan," kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Aceh, Zakaria Ahmad.


(ALB)